ImageDenger-denger hasil UN udah diumumin yah, selamet bagi yang udah lulus deh… jangan lupa traktir ortu juga ya.. hehe. Tahun ini katanya tingkat kelulusan tertinggi masih di  pegang rekornya sama Bali, masih tetep juara bertahan tampaknya, meski prosesi UN kemaren banyak pro kontra nya… dan nasi udah jadi bubur, oleh karenanya mari bikin bubur yang spesial pake sate sama telor bebek.. 😀

Buat adek2 ku yang caem2 dan baru lulus, pastinya berkeinginan buat lanjut pendidikan ke tingkat yang lebih tinggi.. yang tamat SMU ke Kuliahan, SMP ke SMU de es te.. begitu banyak pilihan tempat pendidikan saat ini, mulai dari yang Negeri, Swasta, Domestik sampe ke Luar Negeri.. so, tinggal pilih mana yang sesuai sama minat dan kemampuan, semua bebas dipilih dan ngga ada paksaan dari lembaga pendidikan pastinya.. (kecuali paksaan dari ortu itu hal laen…)

Okelah, setelah kelak mereka yang udah lulus UN taun ini masuk ke jenjang dunia pendidikan “baru” yang udah bebas mereka pilih sebelumnya, jangan lupa bahwa akan ada konsekuensi peraturan dari tempat baru tersebut yang harus dipatuhi dan dipahami, yaa sebut aja di dunia kampus yang agak beda dengan SMU n SMP, MaBa (Mahasiswa Bau, #eh Baru :D) kudu bin wajib patuh n paham aturan kampus dimana mereka belajar, yopora?

Mulai dari aturan administrasi kaya bayar SPP, etika berpakaian, pemahaman birokrasi kampus de ele el… mau ngga mau itu MaBa harus nurut bin paham sama semua peraturan di kampus baru yang mereka pilih itu… tul? andai ada Mahasiwa yang ngelanggar, tentu ada sanksinya.. seperti istilah Swedia, “dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung..” so, yaa paling maksimal kalo ngelanggar ya di DO toh, Drop Out dari kampus… hehe

Yups, sekarang kita geser dikit sudut pandangnya, gapapa kan, gapapa dong… (opo toh, #maksa).

eike mau liat dari sudut pandang yang lain ah, kita liat dari sudut pandang Islam a.k.a beragama. tentu kita ngga asing lagi ada firman Allah yang isinya: “Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam)”. (al-Baqoroh: 256). udah paham kira2 arah tulisan ini? btw kita lanjuuut…

kita analogikan yuuk… terkait statement diawal, kita ngga ada paksaan buat milih tempat sekolah begitupun dalam milih agama, ngga ada paksaan alias sukarela dan dipilih karena kita udah tau apa aja konsekuensi apa yang kita pilih. Sekarang dalam Islam, sudahkah kita tau konsekuensinya atas apa yang kita pillih?

Kita bukan sembarangan pilih tentunya toh, pastinya kita udah paham apa aja “peraturan” di Islam, menjauhi segala yang dilarang dan menjalankan semua yang diperintah Allah, ngga boleh setengah2 kalo ngga nti dapet sanksi dari Allah.

Kalo yang ada kita liat sekarang, Islam sekedar dijalanin buat Sholat, Puasa, Zakat, Haji, Nikahan, Sunatan, Kematian..  😀 so, diumpetin kemana perintah yang lainnya macem Qishos, Jizyah, Diyat, Rajam, Ekonomi anti Riba n Khilafah deelel?

😀 😀 😀

Advertisements

About NcangDaus

Tentang saya? kiranya ngga terlalu penting, nikmatilah tulisan ini tanpa harus tahu siapa penulisnya... :):D:D:D

3 responses »

  1. duniaely says:

    jadi inget murid muridku dulu 🙂

  2. Ruri A.R. says:

    kak, analoginya agak membingungkan :mrgreen: v
    anywaaay, kalo kakak lulusan sma taun berapa? 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s